Tips fotografi ponsel cerdas: 16 trik praktis yang harus Anda ketahui

Tips fotografi ponsel cerdas.

fotografer

Kamera smartphone telah meningkat secara dramatis dalam beberapa tahun terakhir, berkat sensor yang lebih baik dan pemrosesan gambar yang lebih cerdas. Heck, revolusi multi-kamera juga menghasilkan zoom yang lebih baik dan efek depth-of-field yang sampai saat ini tidak dikenal untuk fotografi smartphone.

Namun demikian, memiliki kamera yang hebat hanyalah bagian dari pertempuran. Sisanya terserah fotografer yang memegangnya, jadi kami melihat beberapa kiat fotografi ponsel cerdas yang harus Anda ketahui.


Ambil banyak foto ...

HTC U11.

Kembali pada tahun 2014, saya berhasil menghadiri workshop fotografi keliling oleh Stephen Alvarez dari NatGeo. Dan salah satu yang terbesar adalah juga salah satu tips fotografi smartphone yang paling jelas di belakang.

Perbedaan antara fotografer yang baik dan rata-rata sering bermuara pada volume foto yang diambil, katanya. Lagi pula, harus ada beberapa foto yang pantas setelah memotret 300 foto, bukan?

Jadi lain kali Anda mengambil foto, tekan tombol rana beberapa kali lagi untuk mengukur dengan baik. Dan berkat fungsi cadangan Google Foto yang sangat baik , semua penguncian tersebut tidak perlu menyumbat penyimpanan internal Anda. Sedikit mengubah posisi, titik fokus, atau sudut saat Anda mengaktifkan foto juga akan memberi Anda lebih banyak pilihan daripada dua lusin foto yang sama persis.
Kemudian coba mode burst atau rekam dalam 4K
Burst foto seperti yang terlihat pada ponsel Samsung.

Beberapa telepon, seperti perangkat Samsung, mengelompokkan semua pengambilan gambar ke dalam satu koleksi.

Mode burst sangat berguna untuk foto anak-anak, foto grup (selalu ada seseorang yang meminta kesempatan), dan subjek dengan banyak gerakan seperti olahraga atau hewan peliharaan. Beberapa telepon juga memungkinkan Anda untuk menyimpan beberapa bunyi dan membuang sisa semburan, yang merupakan sentuhan yang agak berguna.

Android Otoritas dan penulis DroneRush , Jonathan Feist juga menyarankan Anda untuk mencoba merekam video 4K dan memilih bingkai yang ingin Anda gunakan sebagai foto. Setelah semua, screengrabs 4K hanya lebih dari 8MP. Cara termudah untuk melakukannya adalah dengan mengetuk tombol shutter kamera ketika sedang syuting. Tetapi beberapa pemutar video yang sudah diinstal sebelumnya (seperti Samsung) memungkinkan Anda untuk mengambil frame saat memutar balik klip.

Tidak memiliki fungsi itu di ponsel Anda? Kemudian coba aplikasi pihak ketiga seperti AndroVid .
Pelajari semua tentang aplikasi kamera Anda ...

The Honor 8 Pro.

Yang ini dari Robert Triggs kami sendiri, dan itu salah satu tips fotografi smartphone yang lebih diremehkan. Baik Anda memiliki ponsel baru atau perangkat yang lebih lama, ada baiknya meluangkan waktu untuk mengunjungi setiap sudut dan celah aplikasi kamera Anda. Lagi pula, Anda tidak akan pernah serius meningkatkan fotografi ponsel cerdas Anda jika yang Anda lakukan adalah memotret secara otomatis penuh.

Salah satu contoh yang diberikan oleh Robert adalah aplikasi kamera Huawei, yang memungkinkan Anda mengetuk untuk fokus, lalu seret jari Anda dari kotak fokus untuk mengatur eksposur. Kami juga melihat fitur lain seperti mode Nokia dan mode kamera yang dapat diunduh Samsung (dapat diakses dengan mengetuk ikon plus di menu mode kamera). Kadang-kadang itu sederhana seperti melompat ke mode kamera preset seperti lukisan cahaya.
Atau unduh aplikasi lain

Aplikasi Kamera Terbuka.

Aplikasi kamera yang sudah terinstal belum tentu menjadi semua-dan-semua-semua untuk smartphone Anda. Bahkan, ada banyak aplikasi kamera pihak ketiga di Play Store.
Pilihan Editor
15 aplikasi kamera terbaik untuk Android

Aplikasi ini dapat memberi Anda segalanya dari kontrol granular ke mode yang lebih canggih. Mencari kamera dengan kontrol manual dan histogram? Kemudian cobalah Footej Camera . Butuh aplikasi yang berfokus pada selfie? Kemudian berikan Candy Camera berputar. Bahkan jika Anda tidak peduli dengan fitur, aplikasi pihak ketiga mungkin hanya memuntahkan foto yang lebih baik.

Pembaca reguler mungkin juga tahu tentang aplikasi kamera Google Kamera HDR + tidak resmi. Ini tidak didukung oleh Google atau di Play Store, tetapi aplikasi ini tentu saja fantastis (jika berfungsi di ponsel Anda). Aplikasi lain yang patut dicoba adalah Open Camera .
Apakah Anda benar-benar membutuhkan lampu kilat?

LG G4.

Ponsel pintar telah membuat langkah besar di departemen fotografi rendah cahaya, jadi Anda tidak akan selalu membutuhkan lampu kilat dalam situasi ini. Terlalu sering flash dapat merusak apa yang seharusnya menjadi bidikan yang bagus.

Bahkan, banyak ponsel andalan saat ini yang mampu menghasilkan bidikan hebat tanpa flash. Jadi pada saat Anda menemukan diri Anda mengambil foto saat senja atau di dalam ruangan, cobalah beberapa dengan flash dan beberapa lagi tanpa.

Anda pasti akan menemukan beberapa saat dalam cahaya rendah di mana flash adalah satu-satunya pilihan, tetapi sekali lagi, tidak ada salahnya untuk bereksperimen. Ingat saja, banyak fotografer pro sengaja memotret foto yang lebih gelap, karena mereka selalu dapat membawa bayang-bayang di pos, tetapi tidak dapat melakukan banyak hal dengan area yang diledakkan. Gambar gelap dan murung juga bisa jauh lebih menggugah daripada yang diterangi cahaya.
Pelajari kapan / bagaimana menggunakan matahari

Foto matahari.

Aturan praktis lainnya adalah Anda harus mencoba tidak menembak matahari saat mengambil foto orang. Ada pengecualian untuk ini, tentu saja, seperti jika Anda ingin membuat siluet atau hanya ingin bereksperimen. Namun demikian, cobalah untuk memiliki matahari yang menerangi subjek / objek Anda, daripada langsung memukul kamera Anda.

Berbicara tentang matahari, Anda juga akan ingin mengambil foto selama apa yang disebut jam emas (tepat setelah matahari terbit atau tepat sebelum matahari terbenam). Lakukan ini dan Anda akan mendapatkan beberapa warna cantik. Heck, semua orang tahu bahwa matahari terbenam itu sendiri membuat snap indah juga, jadi Anda tidak bisa salah di sana. Anda juga dapat mencoba bergantian antara fokus pada cakrawala dan di langit untuk mendapatkan beberapa warna yang benar-benar muncul.
Nyalakan grid Anda untuk aturan pertiga

Salah satu kiat dasar fotografi ponsel cerdas adalah mempelajari aturan ini. Aturan pertiga meminta Anda untuk membagi jendela bidik kamera Anda menjadi sembilan bagian. Ini dapat dilakukan dengan mengaktifkan kisi kamera pada ponsel cerdas Anda dan jika ponsel Anda tidak memiliki opsi, Anda dapat dengan mudah menariknya.

Dari sini, aturan pada dasarnya menyatakan bahwa subjek / objek idealnya harus diposisikan pada titik-titik persimpangan garis-garis ini. Ini adalah titik awal yang bagus (dan grid juga membantu Anda menjaga hal-hal lurus) tetapi aturan dimaksudkan untuk dilanggar, bukan?

Jadi jelas mencoba untuk mematuhi aturan membantu, tetapi jangan biarkan hal itu menghalangi Anda dari main-main dengan framing sesuka Anda. Pembingkaian yang tidak biasa dapat membuat perbedaan besar pada dampak foto Anda, jadi jangan takut untuk menjadi aneh. Seperti yang Anda duga, aturan pertiga umumnya keluar jendela ketika menggunakan tanaman persegi Instagram juga.
Bermain-main dengan HDR
Perbandingan antara gambar HDR (R) dan foto standar.

Perbandingan antara gambar HDR (R) dan foto standar. Perhatikan detail di awan dalam bidikan HDR.

Hampir setiap ponsel di pasar memiliki mode HDR, menggabungkan beberapa eksposur untuk membentuk gambar yang lebih baik. Dalam mengambil pendekatan ini, Anda mendapatkan lebih banyak detail dalam bayang-bayang dan di bagian terang adegan. Beberapa telepon mengaktifkan HDR otomatis sementara yang lain membiarkannya sebagai preset di suatu tempat di aplikasi kamera (kami sedang melihat Anda Huawei!).

HDR bekerja paling baik dengan pemandangan dan pemandangan kota, di mana kombinasi langit cerah dan bayangan gelap dapat membuat hasil yang tidak diinginkan sebaliknya. Gagal mengaktifkan HDR dan kamera ponsel Anda mungkin meniup langit terang atau menghitamkan detail apa pun dalam bayang-bayang.

Mode HDR telah membuat lompatan besar dalam kecepatan selama bertahun-tahun, dan dengan munculnya kamera AI, Anda tidak selalu dapat membedakan antara mengambil HDR dan foto standar pada beberapa ponsel. Tetapi banyak telepon anggaran masih mengharuskan Anda untuk diam sejenak, kecuali jika Anda ingin gambar hantu / buram.

Ponsel Pixel Google menunjukkan bahwa fotografi HDR (lebih khusus lagi, mode HDR +) juga dapat berguna untuk memberikan jepretan malam hari yang hebat. Jadi mode tidak terbatas pada adegan siang hari.
Berkenalan dengan mode manual

Mode pro pada telepon Samsung.

Disebut mode manual atau pro, ini dapat terlihat seperti salah satu fitur yang paling rumit untuk yang belum tahu. Tapi selain membaca tentang itu, salah satu cara termudah untuk mempelajari semua tentang mode manual adalah menghabiskan waktu dengannya (ini biasanya mode terpisah di aplikasi kamera Anda).

Sebagai primer cepat, kecepatan rana mengontrol berapa lama rana kamera Anda terbuka; lebih lama lebih baik dalam gelap, tetapi Anda perlu menjaga kamera Anda tetap. Sementara itu, ISO adalah ukuran sensitivitas cahaya. Pengaturan ISO yang lebih rendah lebih baik di siang hari, sementara lebih tinggi lebih baik dalam situasi yang lebih gelap. Akan mengarah terlalu tinggi ke suara atau butiran yang terlihat di foto Anda. Aperture hanyalah seberapa besar lubang di rana adalah yang memungkinkan cahaya melalui lensa ke sensor.
Pilihan Editor
Bagaimana cara mengambil foto dalam mode manual di smartphone Anda - Gary menjelaskan

ISO, exposure dan pengaturan aperture membentuk segitiga eksposur yang sangat penting; jadi menyesuaikan satu pengaturan sering dapat mengakibatkan kebutuhan untuk menyesuaikan yang lain. Selain perangkat seperti Galaxy K Zoom dan Asus Zenfone Zoom , smartphone tidak membiarkan Anda membuat penyesuaian aperture, tetapi belajar tentang segitiga adalah hal yang harus diketahui jika Anda menginginkan tip fotografi smartphone yang hebat.

Ingat saja bahwa kecepatan rana yang lebih panjang diterjemahkan menjadi lebih buram jika ponsel tidak benar - benar diam. Temukan dinding yang rendah untuk menahan ponsel dan tahan napas Anda untuk menjaga agar benda-benda itu bebas blur. Menyalakan telepon Anda pada sesuatu dan menggunakan pengatur waktu juga dapat menghilangkan potensi goyangan kamera. Atau Anda bisa mencoba tip berikutnya ...
Dapatkan tripod untuk pemotretan dengan pencahayaan panjang / cahaya
Tembakan eksposur panjang menggunakan tripod.

Pemotretan ini, diambil dengan Huawei P9, memberi Anda gambaran tentang apa yang diharapkan ketika menggunakan tripod ponsel dan fitur lukisan cahaya.

Tembakan eksposur panjang dapat benar-benar indah, menangkap jejak cahaya dan detail lainnya dalam kegelapan seperti pergerakan langit malam. Ini biasanya membutuhkan rana kamera terbuka untuk sementara waktu, yang pasti akan menghasilkan buram jika Anda belum 100 persen. Beberapa telepon seperti Huawei P20 Pro menggunakan stabilisasi AI untuk memungkinkan Anda memotret lama hingga empat detik.

Salah satu solusi terbaik bagi kita semua adalah membeli tripod ponsel, memungkinkan Anda mendapatkan gambar eksposur sempurna yang distabilkan secara sempurna. Ini dapat diperoleh dari orang-orang seperti Amazon sekitar $ 15 atau lebih. Heck, bahkan jika Anda tidak berencana untuk melakukan pemotretan jejak cahaya, tripod ponsel dapat berguna jika ponsel Anda rentan terhadap buram di malam hari. Dapatkan satu dengan kaki yang melengkung dan Anda dapat membungkusnya di sekitar tiang atau pagar dan menggunakan pengatur waktu untuk pengambilan gambar grup yang lebih indah, atau menggunakannya untuk memperluas jangkauan Anda untuk selfie sudut yang lebih luas.
Gunakan fokus memuncak jika Anda memilikinya
Fokus memuncak pada ponsel Samsung.

Perhatikan warna hijau pada tepi kelopak, memberi Anda panduan cepat untuk area fokus.

Berpegang pada trik yang berhubungan dengan manual, penggunaan fokus memuncak adalah salah satu tips fotografi smartphone favorit kami. Ini adalah fitur yang ditemukan dalam mode manual ponsel LG dan Samsung yang lebih baru (untuk beberapa nama), dan itu dapat sangat membantu.

Sederhananya, fokus memuncak menguraikan area yang terfokus pada adegan Anda dalam warna cerah untuk membuat titik fokus Anda mudah terlihat. Pada dasarnya ini memberi tahu Anda secara tepat di mana kamera memfokuskan - bukan hanya pada subjek Anda tetapi juga pada objek lain di bidang fokus yang sama. Anda akan ingin menggunakan ini bersama dengan pemfokusan manual dalam mode manual / kamera pro.
Bersihkan lensa sebelum memotret snap itu

Google Pixel 2.

Lensa sering memainkan biola kedua untuk fitur smartphone lainnya seperti bukaan, ukuran sensor dan kamera sekunder. Tapi mereka adalah faktor penting lainnya ketika datang ke foto-foto hebat, karena lensa berkualitas rendah atau tercoreng dapat merusak bidikan.

Jadi itulah mengapa tips dari penulis AA Scott Gordon adalah selalu menghapusnya sebelum mengambil gambar. Tentu saja, lengan Anda bukan pilihan terbaik, jadi kami sarankan kain serat mikro atau kain yang tidak berbulu. Setelah Anda terbiasa membersihkan lensa secara otomatis, Anda akan terkejut dengan berapa banyak lagi bidikan yang dapat Anda gunakan.
Gunakan opsi perbaikan otomatis Google Foto
Google Foto menawarkan opsi autofix.

Perbedaannya tidak besar di sini (gambar perbaikan otomatis di sebelah kanan) tetapi perbaikan otomatis Google melakukan pekerjaan yang baik secara umum.

Google Foto lebih dari sekadar layanan pencadangan foto, karena memiliki beragam alat pengeditan foto juga. Alat-alat ini memungkinkan Anda untuk menyesuaikan semuanya mulai dari pencahayaan dan warna hingga orientasi dan tanaman.

Namun, ingatlah semua penyesuaian ini, karena salah satu kiat fotografi ponsel cerdas terbaik adalah cukup menggunakan opsi perbaikan "otomatis" (tekan opsi edit, lalu ketuk "otomatis"). Lakukan ini, dan Anda harus segera mendapatkan beberapa penyesuaian estetis untuk jepretan Anda.
Atau unduh editor foto yang berbeda

Screenshot, menunjukkan Snapseed.

Google Foto memang memiliki banyak opsi pengeditan, tetapi tidak ada salahnya mengunduh aplikasi pengeditan lainnya. Bahkan, Nick Fernandez kami sendiri mengatakan dia penggemar berat aplikasi Snapseed (lihat di atas).

Editor memiliki banyak fitur, mulai dari pengeditan RAW dan dukungan S-curves hingga alat penyembuhan dan white balance. Dan itu juga memiliki opsi filter, tanam, dan perbaikan otomatis yang biasa.

Butuh beberapa aplikasi lagi? Kemudian Anda dapat melihat daftar 15 aplikasi editor foto terbaik untuk 2018.
Ingat Anda bisa memotong

Memotong gambar di Google Foto.

Saya tidak tahu banyak tentang Anda, tetapi saya memiliki keengganan aneh untuk memotong ketika saya mulai mengambil foto dengan ponsel cerdas saya. Saya pikir itu karena banyak kamera smartphone awal resolusi cukup rendah atau hanya tampak mengerikan berisik dalam waktu kurang dari kondisi yang menguntungkan. Namun demikian, salah satu tips fotografi smartphone yang lebih jelas adalah hanya memangkas bidikan Anda setelah mengambilnya.

Ponsel pintar saat ini cukup mumpuni dan mengemas cukup banyak megapixel untuk menangani pemangkasan dasar. Jadi jangan takut untuk menembak lebih lebar dari yang Anda inginkan dan kemudian memotong hasil akhirnya. Jika Anda tidak memikirkan aturan pertiga pada saat Anda mengambil bidikan, Anda sering bisa mendapatkan framing yang lebih baik hanya dengan memangkasnya nanti.
Tambahkan beberapa garis diagonal ke gambar Anda
Foto interior menunjukkan penggunaan garis diagonal

Garis diagonal benar-benar dapat membantu menarik perhatian Anda ke dalam gambar.

Ini bukan salah satu tips fotografi smartphone yang paling jelas, tetapi rekan sesama AA Felix Mangus menyarankan melihat keluar untuk garis diagonal. Mengawasi keluar untuk hal-hal seperti jalan, garis dicat dan bangunan berjalan diagonal ketika mengambil snap Anda, karena mereka akan menambah kedalaman foto Anda. Mendapatkan diri Anda dalam posisi yang benar untuk mengambil keuntungan yang tepat dari garis-garis itu juga dapat membantu mengarahkan pandangan pemirsa terhadap subjek Anda.

Anda juga dapat mencoba memiringkan kamera Anda 45 derajat, sehingga jalan, bangunan, dan subjek lainnya berjalan diagonal. Siapa bilang kamu harus menembak lurus sepanjang waktu? Mengapa tidak menjadi gila dan cobalah memotret refleksi dalam genangan air dan membalik gambar yang dihasilkan secara terbalik? Ingat, tips ini tidak terukir di batu, tapi mudah-mudahan, mereka akan membantu Anda berpikir di luar kotak dan mencoba beberapa hal baru dengan fotografi ponsel cerdas Anda!